Cikajang, Garut, 19 Maret 2007

Informasi berikut ini diperoleh dari sebuah blog http://fortheblossom.multiply.com/ yang disalah satu halamannya ada jurnal yang berjudul "Pengen Bintang Jatuh, Malah Dapet UFO" (19 Maret 2007).


Liburan panjang ini kami berdua menghabiskan waktu di Cikajang, Garut. Jadilah sabtu sore itu (17/03) kami berangkat. Nyampe Bandung sekitar jam 10 malam. Jemput adiknya Aa "Dea"di kosannya. Dilanjutkan makan malem bareng trus ngelanjutin perjalanan ke Cikajang. Nyampe sekitar jam 1an dini hari. Lalu disambut heboh sama mamahnya yang dah cemas anaknya belom nyampe2 juga. Karena dah lewat hari, jadi hari minggu, tepatnya tanggal 18 Maret yang pas banget sama ultahnya Bapak, jadilah aku yang pertama kali ngucapin met ultah ke Bapak. Seneng karena jadi yang pertama ngucapin ke Bapak. Momentnya menurutku lumayan khidmat biarpun hanya doa dan makan2 di rumah serta minus kakak tertuanya Aa beserta keluarga kecilnya yang tinggal di Batam, ga membuat keadaan jadi ga menyenangkan, malah mengharukan. Soalnya di keluarga aku ga pernah terlalu peduli sama yang namanya ultah. Aku yang ngeliatin keluarganya Aa jadi haru sendiri.

Paginya (18/03), seperti biasa diisi sama ngobrol2 dan makan2. Pokoknya kalo di sana serasa setiap waktu adalah makan. Mamahnya Aa rajin bangettt masakin banyak makanan buat anak2nya ini. Mungkin karena jarang ngumpul2 bareng kali yaa :D.

Gara2 Bapak sama Mamah lagi diterapi pijet sama salah satu temennya. Sehabis Isya, aku juga diikut sertakan untuk diterapi mumpung orangnya lagi datang. Aku sempet nangis karena sakiitt banget ni jempol diteken pake tasbih. Tasbih?? Kenapa bisa sakit?! Ga percaya kalo aku kesakitan?? Kapan2 cobain deh. Tapi... bisa jadi ga berasa kalo emang lagi sehat2 aja. Yaa, kaya pijet refleksi. Baru berasa sakit kalo ada yang ga beres.

Malamnya Aa ngajakin ke halaman depan buat ngobrol sambil liat2 bintang. Subhanallah... aku belom pernah melihat langit yang secantik ini. Penuh dengan bintang2. Ada galaksi bimasakti yang belum pernah aku liat secara langsung dengan mata kepalaku sendiri. Kalo digambar mah dah pernah. Pokoknya langit malam itu indaaah bangettt. Bintang2nya semua keliatan, planet juga kelihatan mungkin karena langitnya bersih banget dan kami berada didaratan tinggi pegunungan jadi lebih terlihat dibandingkan kalo di jakarta yang belum apa2 langitnya dah tercemar sama polusi jadi ga secerah ini.

Sambil Aa nerangin gugusan bintang yang ada berikut nama2 planet yang terlihat, dia beberapa kali ngomong gini "UFO.. UFO sini dong". Emang sih, siAa maniak banget sama yang namanya UFO, seperti maniaknya dia sama Sushi. Sebagai istri yang dah seringkali diceritain, diliatin rekaman gambar dan baca2 dikit beberapa koleksi buku UFOnya jadi ga terlalu kaget dengan wishingnya itu. Lagipula katanya, dia dah pernah ngeliat benda aneh yang menurutnya termasuk sebagai Unidentified Flying Object, karena ga bisa diidentifikasi benda terbang apakah itu. Aku sih yang diceritain rada percaya-ga percaya. Percaya karena di Al Quran sendiri dah diceritain biarpun ga dijelasi berupa apakah benda2 yang ada di langit itu. Ga percayanya karena belom ngeliat sendiri secara langsung. Pas diliatin beberapa video yang dia dapet dari search di internet menurutku masih agak meragukan karena ngeliat gimana canggihnya rekayasa teknologi saat ini. Tapi ga bisa dipungkiri kalo ada beberapa gambar yang sangat real banget keliatannya. Makanya aku ga terlalu menyanggah akan keberadaannya berikut cerita2nya yang dah pernah dia ceritain keaku karena belum apa2 aku dah amaze duluan dengan rahasia Ilahi yang satu ini dan cara Aa yang detil banget ngejelasin segala sesuatunya.

"Hey, ada bintang jatuh" seru Dea, adiknya Aa. "Mana... mana" kataku penasaran. Seumur2 aku belom pernah liat bintang jatuh yang katanya orang bagus untuk "make a wish". Ada2 aja yah :). Dengan cermat aku liatin satu2, setiap sisi langit. Aku khan juga pengen liat bintang jatuh. Pengen ngerasain excitednya. Tapi malah siAa yang ngedapetin bintang jatuh disisi lain langit saat aku merhatiin sisi yang lain. "uughh.. kesel" kataku rada sirik karena ga kebagian moment berharga ini. Udara makin dingin dan sang bintang ga ada yang menjatuhkan diri. "Sebenernya sih itu meteor yang jatuh saat menembus atmosfer bumi. Kalo sampe jatuhnya ke bumi bakal jadi kawah" kata Aa. Duhh... pelajaran geografiku jelek banget karena ga banyak tau :(. Lalu ga kerasa malam tambah pekat dan dingin, dengan rada kecewa aku masuk ke rumah disusul yang lain.

Malam berikutnya, malam senin (19/03) aku yang masih penasaran akan bintang jatuh ngajakin Aa untuk keluar ngeliat bintang. Karena seharian hujan Aa yakin banget kalo langit pasti gelap. "Bintang pun pastinya bakal ketutupan awan hitam" katanya. Aku yang penasaran dari ruang tamu ngintip keluar jendela. "Yaaah, bener A langit gelap" kataku kecewa berat. Saking ga percayanya, aku buka pintu pergi keluar sendirian dan ngedapetin kalo ternyata langit jadi gelap banget, ga ada satupun bintang yang kelihatan. "Hmmff.. hilang deh kesempatan buat liat bintang jatuh" rungutku dalam hati.

Sambil merenung aku diri dihalaman sendirian sambil mendongak ke langit siapa tau aja ngeliat satu bintang. Aa masih diruang tamu, pintu terbuka jadi dia bisa liat aku kapan aja. Tiba2.. aku ngeliat satu bintang tepat dilangit atas atap rumah. "Bintang yang aneh" fikirku. Cahayanya redup tapi berpendar. Dan... tiba2.. dia bergeser sendiri dari tempatnya. Spontan aja aku teriak manggil Aa "A.. A.. cepet sini, ini UFO bukan sih???" Dengan semakin keheranan aku teriak sambil nunjuk2 ke langit di mana si benda aneh itu berada. Bener aja, pas Aa keluar yang disusul oleh adiknya, benda terbang itu tambah bergeser dari tempatnya lalu bergerak lincah seperti halnya gerakan coret-moret dikanvas langit. Begitu cepatnya dia berpindah tempat. "Subhanallah, apa ini UFO yang sering disebut2 banyak orang itu??" Kataku ga percaya. Kami semua terpana dengan manufer yang dia perlihatkan kepada kami. Saat kami semua memberi komentar masing2, tiba2 saja benda aneh itu menghilang.

Maha besar Engkau yaa Allah, yang telah menciptakan benda2 langit dan bumi seisinya. Hanya Engkaulah yang tau rahasia dibalik ini. Terus terang, kalo aku ga ngalamin dengan ngeliat dengan mata kepala sendiri seperti yang pernah aku liat direkaman video, mungkin sampe sekarang aku antara percaya-ga percaya dengan hal yang namanya UFO. Tapi sekarang aku bener2 percaya. Ternyata, bentuk dan gerakannya ga jauh beda dengan yang pernah aku liat rekaman dari koleksi Aa. Whoooaa... pengalaman yang ga akan pernah aku lupain selamanya.